"Barang siapa memudahkan urusan (mukmin) yang sulit nescaya Allah akan memudahkan urusannya di dunia & akhirat" -Hadith Riwayat Imam Muslim-

Thursday, 15 October 2009

PUASA 6 DI BULAN SYAWAL

Pejam celik kita dah masuk hari ke 26 di bulan syawal, ini bermakna tinggal beberapa hari lagi kita akan meninggalkan bulan syawal ini. Dah berminggu-minggu kita merayakan hari raya aidil fitri dengan mengunjungi rumah terbuka, jamuan2 yang telah diadakan di merata tempat. Jika kami warga pendidik ni setiap hari mengunjungi kelas yang mengadakan jamuan hari raya, pendek kata perut yang susut sebelum ini menjadi buncit kembali seperti yang asal malah lebih jongkit ke depan lagi. Susah betul, maklum lah ini budaya kita budaya orang Melayu yang kita amalkan sejak turun temurun lagi.


Dalam kita bergembira ini, kita hampir terlupa satu lagi amalan yang jika jalankan kita akan mendapat ganjaran yang berlipat ganda, iaitu puasa sunat 6 hari di bulan syawal. Alhamdulillah pada tahun ini dapat dilaksanakan dengan sempurna. Memang berbeza dengan puasa di bulan ramadhan, ianya amat mencabar kerana kita berpuasa ketika orang lain tidak berpuasa.

Banyak kelebihan dan keutamaan puasa 6 hari bulan syawal ini, seperti yang dibahaskan di bawah ini;


Dari sahabat Abu Ayyub Al Anshoriy, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:


“Barang siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim)


Pada hadits ini terdapat dalil tegas tentang dianjurkannya puasa enam hari di bulan Syawal dan pendapat inilah yang dipilih oleh madzhab Syafi’i, Ahmad dan Abu Daud serta yang sependapat dengan mereka. Sedangkan Imam Malik dan Abu Hanifah menyatakan makruh. Namun pendapat mereka ini lemah karena bertentangan dengan hadits yang tegas ini. (Lihat Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, 8/56)


Dari Tsauban, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
“Barang siapa berpuasa enam hari setelah hari raya Idul Fitri, maka dia seperti berpuasa setahun penuh. [Barang siapa berbuat satu kebaikan, maka baginya sepuluh kebaikan semisal].” (HR. Ibnu Majah dan dishohihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Irwa’ul Gholil)


Orang yang melakukan satu kebaikan akan mendapatkan sepuluh kebaikan yang semisal. Puasa ramadhan adalah selama sebulan berarti akan semisal dengan puasa 10 bulan. Puasa syawal adalah enam hari berarti akan semisal dengan 60 hari yang sama dengan 2 bulan. Oleh karena itu, seseorang yang berpuasa ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan syawal akan mendapatkan puasa seperti setahun penuh. (Lihat Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, 8/56 dan Syarh Riyadhus Sholihin, 3/465). Segala puji bagi Allah yang telah memberikan nikmat ini bagi umat Islam.


Semoga dengan sedikit penjelasan ini dapat mendorong kita melakukan puasa enam hari di bulan Syawal, semoga amalan kita diterima dan bermanfaat pada hari yang tidak bermanfaat harta dan anak kecuali yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.

No comments:

Popular Posts

There was an error in this gadget